Kamis, 12 Mei 2016

Ada Apa dengan Filim 'Ada Apa dengan Cinta 2'?

01.18.00 2 Comments
Udah nonton Ada Apa dengan Cinta 2, belom sihh?
Udah?
Hm.. gimana rasa-rasa kelen setelah nonton?
Ada yang baper atau laper gitu, gak?
Atau ada yang ngerasa kesal atau baper gitu, gak?
Eh iya, pertanyaan bapernya udah diulang dua kali gitu... emang gak penting sih.. tapi tetap aja. Adakah kezal di sudut hati kelen yang menyaksikan tontonan itu?
Daku mau ngeriview dikit ahh.. atau ngomel banyak gini tentang itu filim yang katanya, pada hari ke-8 tayang di bioskop udah menggiring penonton sebanyak 2 juta orang. Gile benget gak tu, ah?
Apa pentingnya sih filim itu!
Apa bagusnya sihh?
Yakan? Iya kan!?
--
Dan pertanyaaan itulh yang datang dari teman kost yang sedianya mau nonyon bareng, tapi kemudian mengurungkan niatnya karena terkontaminasi dengan isu itu itu yang menurutku agak lebay gitu.. iya, tahu sendirilah. Kalau gak tahu gak usah pusing juga lebih bagus sih.
Terus aku, ditanya tentang alasan masih pingin banget nonton Aadc2 itu. Ahh.. akuu jawabnya cuma yaaaah aku rindu aja, pingin lihat Rangga di layar segede bioskop. Haha, ya gak nyambung juga sih, tapi kalau disambung-sambungkan jadinya ribet dan membosankan untuk dibahas.
Dan dari pada entri ini cuma berisikan pembelaanku yang tetap ngotot harus nonton Aadc2, agak lebih berbobot kiranya kita bahas isi filimnya saja.
Pertama.
Sejak jamannya AAdc di 14 tahun yang lalu, yang dikira-kiranya masa itu aku masih berumuran belasan, ya, 11 tahun gitu. Kalau disesuaikan dengan tingkatan sekolah itu kelas berapa ya? Hm,
Dan aku baru ngeh tentang Aadc itu sesungguhnya ketika mencapai umur 18 tahunan, ketika sudah yakin dengan internet dan semua koneksi yang menggiringku menonton filim itu dan mencernanya menjadi nontonan terkeren untuk seusiaku. Apalagi, dulu sih, filim itu udah sering diputarvtayang di televisi, mah. Jadi, apalagi, ada youtube yang punya koleksi filimnya, syudahlah. Pokoknya, daku sudah apal alur ceritanya yang pertama itu.
Jadi apa pentingnya lagi sekarang?
Sekarang jadi dua, booo.. tanda tanya nya juga jadi dua dong, ya?? 
Kedua.
Kisah Rangga dan Cinta yang amat biasahh dan klise itu entah kenapa bisa jadi legenda dalam perbincangan anak-anak generasi 90an. Ahh.. dibandingkan kisah-kisah drama korea yang lebih greget, pasti bakalan setuju kalau Rangga-Cinta itu bakalan kalah deh. Ingat kan... tahun lalu, semasa nya Line yang gebrak pemasaran dengan ngeluarkan mini drama tentang kisah Rangga-Cinta; itu yang juga buat daku sempat uring-uringan karena.... senang bangettttz.
Ketiga.
Apasih ya, maksud alur AADC2 itu sekarang?
Kok aku yang udah ngerasa menggebu-gebu gini, masih negras adaaa aja yang keknya kurang. Iya kurang geregetnya. Kecuali, dengan sensasi puisi-puisian yang memang menjadi brand termahalnya. Iyelah, kali ini ngegandeng Aan Mansyur sebagai penulis puisi untuk Rangga juga semakin meyakinkan kalau filim ini jadi penting, setidaknya bagi saya!.
Tapi, apasih... kok gak fokus gitu rasanya?
Ini sekarang kisahnya tentang Rangga yang pingin balikan sama Cinta?
Atau Cinta yang sebenarnya masih cinta banget sama Rangga? Atau Rangga dan Cinta yang perlu traveling atau liburan gitu ke Yogyakarta? Atau pesanan Line yang keburu pernah tanyangi mini drama yang super duper bombastis itu otomatis harus menyumbang peranan alur untuk kisah the movienya kali ini.
Adohhh... keok juga daku mahh, kezel ah!
Sebenarnya daku gak bakalan mau ngulas isi filimnya, karena kelen pun juga pastinya udah nonton kan, ya? Udah tahu sendirikan?
Ledakan-ledakan adegan yang rasa-rasanya pas dan tidak pas untuk kisah yang punya sejarah panjang begitu.
Ada yang mau ngabahasnya gak?
Aku kekurangan ide untuk ngomel lebih panjang lagi...
Jadi sampai sini aja deh.
Tapi filimnya sih bagus mah. Gitu aja.