Kamis, 26 Februari 2015

Supernova #5 : Tebar Pesona dalam Gelombang

23.56.00 0 Comments

Judul Novel           : Supernova: Gelombang
Penerbit                 : PT. Bentang Pustaka
Tahun Terbit          : 2014
Cetakan                 : Ke-1
Tebal Buku            : 492 halaman
Pengarang             : Dee Lestari
ISBN                     : 978-602-291-057-2

Sinar matahari diblok oleh julangan tembok dan atap bangunan di gang sebelah, mewujudkan lembab dan remang di tengah siang yang terik. Namun, dari sisa cahaya yang ada, cukup jelas terlihat sebuah gambar yang dipulas cat orange di tembok kiriku. Simbol melingkar dengan cuatan ombak di pusat. Kali terakhir aku melihat simbol itu, aku tengah melayang di atas Asko.
Gambar itu bersisian dengan sebuah pintu kayu berwarna hijau tua kusam berhias plang besi yang sudah diukir karat selingkar cincin besi hitam terpaku di tengah pintu. Saat itu, semua keraguanku gugur. Kehadiranku sudah ditunggu. Aku menarik cincin itu dan mengetuk dua kali. (Hal. 387)
Tok-tok. Dalam kepingan 44 Supernova- lahirlah simbol melingkar dengan cuatan ombak di pusat: Gelombang.
Dewi “Dee” Lestari kembali menyajikan petualangan mencari  “makna” Supernova. Dee melahirkan sosok Thomas Alfa Edhison yang diakrabi sebagai Ichon. Bermula dari upacara gondang, suatu peristiwa magis berhasil merubah Ichon, si anak biasa dari keluarga Sagala yang tinggal di desa Sianjur Mula-Mula.
Secara mendadak Ichon laris dihantui makhluk misterius yang disebut Si Jaga Portibi. Bahkan dalam mimpinya, Ichon juga dihantui kejadian semu berulang-ulang yang menjadi pertaruhan nyawa paling mengerikan baginya. Sejak itu, Ichon menjadi incaran orang-orang sakti di kampungnya. Ompu Togu Urat, Nyai Gomgom, dan Ompu Rongur Panghutur. Gonjang-ganjing semakin menyadarkan Ichon pada sesuatu yang harus disadarinya: tentang keanehan dirinya dan itu berhubungan dengan kemampuan mimpi yang mengerikan. Peran orang sakti itu membekali Ichon dua batu bersimbol yang akan berfungsi sebagai pemancar kemampuannya.
Dalam perantauan di Jakarta, Ichon kecil bertansformasi dengan segenap potensi dan jejak rekam masa lalunya. Bahkan talian nasib dengan Amang Gultom berhasil membawa Ichon ke Amerika, belahan dunia yang memberikan kehidupan bagi seorang Alfa Sagala.
“Namamu Alfa, kan? Nomor satu itu artinya. Kalau kau jadi nomor satu di New York, artinya kau jadi nomor satu di mana pun.” (Hal. 110)
Selanjutnya, Gelombang dipenuhi dengan intrik-intrik yang mengalir dengan asyik. Dee dengan luwes meracik ciri khas Supernova dengan kuat, dengan sensasi roller coaster: ekspolorasi kearifan legenda Batak, setting yang sensasional, juga fenomena lucid dream. Ditambah bumbu humor yang menyegarkan, romansa perasaan dan pesona cuplikan sains yang semakin memperkaya jalinan rasa cerita yang lezat untuk bersandingan mesra dengan otak.
Karakter Alfa Sagala yang menggiurkan akan terus menggoda para pembaca untuk menikmatinya. Liku-liku kehidupannya tinggal di apartemen sekarat di Haboken, hingga mampu menyeberang bak kutu loncat menuju kampus paling bergengsi di Amerika Serikat: Universitas Cornell yang menjadi pembuka jalan untuknya berkarir di Wall Street. Namun, kesuksesannya tidak semata-mata membuat Alfa Sagala terlepas dengan bayang-bayang masa lalunya. Munculnya dr. Kalden Sakya membuka tabir diri Alfa Sagala yang bertualang sampai ke pedalaman Lembah Yarlung di Tibet. 
"Dr.Kalden mengamatiku, seperti prihatin. Aku ini Infiltran, kamu Peretas, dan kita dikelilingi oleh para Sarvara," ulangnya sekali lagi dengan tempo mengeja. "Kamu tahu artinya, kan?" 
...
Tiga kata itu mendarat seperti bom. Infiltran. Sarvara. Peretas. "Satu-satu, Kalden-la. Satu-satu..." gumamku. (Hal. 393)
Kelahiran Gelombang mulai menebar pesona pada 17 Oktober 2014, dalam status “pos” terakhir, sebelum pencapaian ending dalam Inteligensi Embun Pagi yang akan segera lahir.
Seperti adanya tradisi dalam serial Supernova, Gelombang juga masih menyajikan taburan dialog berbahasa Inggris. Secara subjektif, itu bukan perkara mudah bagi pembaca. Bahkan saya melakukan banyak skip untuk beberapa kalimat. Karena sejujurnya saya tidak mengerti dengan rangkaian maknanya. Namun, dialog yang saya pikir “aneh” itu sepertinya tidak mengurangi esensi makna yang ingin disampaikan Dee sebagai pencerita. Jalan ceritanya masih dapat dinikmati dengan selow. Meskipun masih terdapat lembaran “tidak perlu” yang juga menjadi tradisi Supernova yang terasa agak mengganggu. Gangguan “bahaya” itu tergambar karena, menurut saya, Supernova yang sudah sangat fenomenal ini tentunya memiliki klas pembaca beragam, yang pastinya tidak melulu dinikmati oleh pembaca yang sudah “dewasa” untuk memahaminya. 
Semakin hanyut dengan pesona Gelombang, keabsurdan sainsfiksi bersambung ini akan memaksa pembaca untuk menjalin kembali jaring laba-laba Supernova. Perlu diingat, bahwa selama hampir lima belas tahun kelahiran Supernova: Gelombang-lah perantara untuk menghadirkan si Bintang Jatuh.
“You almost did. Tapi, selama kamu tidak jatuh kembali ke amnesia total, Akso akan pulih dengan sendirinya. Semakin pulih ingatanmu, semakin kuat pula kontraksi Akso.”
“Yang lainnya... Partikel, Petir, Akar dan ada dua lagi, aku masih belum jelas melihat... enam orang termasuk aku. Kemana aku harus mencari?”
“Kalian terpencar. Tidak ada yang tahu persis lokasi satu sama lain karena memang seharusnya begitu. Ingat, amnesia adalah kelemahan sekaligus kekuatan kalian. Teman-teman gugusmu juga mengalami proses yang sama denganmu sesuai dengan fungsinya masing-masing. Kecepatan kalian masing-masing pasti tidak sama. Tapi, begitu satu mulai terbangun, pemancar kalian akan teraktivasi. Entah bagaimana caranya, kalian akan saling menemukan.” (Hal. 445)
Adanya konektifitas “kode” dalam Gelombang seolah akan memaksa pembaca menarik sendiri benang merah dari serial sebelumnya. Seperti koneksi kehadiran Ihstar dan Kell (sebagai tokoh di serial Akar). Dan juga cuplikan keping 43 dalam tipu daya ruang dan waktu yang memberikan porsi untuk Gio (tokoh di serial KPBJ) yang kembali menjalin kisah pencarian Diva yang menghilang tanpa jejak di hutan Amazon. Namun begitu, Gelombang masih memiliki potensi kisah tunggal yang dapat bertahan jika pembaca lebih kooperatif untuk beradaptasi memahami plotnya. Walaupun ya intinya, si Primitif –pendatang baru yang belum melahap edisi Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh, AkarPetir dan Partikel harus berusaha mengenal keluarga Supernova.
Atleast, kehadiran Gelombang merupakan menu utama dengan status paling menggiurkan. Tentunya akan tercipta rasa sesal dari jiwa Primitif yang bersedia melewatkan pesona Gelombang ini. Untuk itu saya memberikan pangkat Gelombang dengan status bintang empat setengah, dengan tambahan standing applause untuk eksplorasi Dee yang menyajikan cuplikan legenda Batak.
Akhir kata, saya sampaikan, “Adong maragam kisah i son ma. Baca kelenlah novel ini. Gak akan ada ruginya untuk kelen. Mantaplah pokoknya. Ingat itu, ya.” Horas!

(Review ini diikutkan untuk sayembara Dee's Coaching Clinic MEDAN dari Bentang Pustaka_

[Review Buku] Supernova #4: Partikel

14.35.00 0 Comments



Nah kalau yang ini emang Green generation, deh. Daku berteman dengan Zarah sepulang dari mendaki Gunung Sibuatan, yang makin bikin daku gerrr-geran aja rasanya.
Partikel lahir pada tahun 2012 (jeda hampir 8 tahun sejak Petir lahir). Partikel merupakan serial yang paling matang dan nyaris memiliki kemandiarian karya sebagai serial bersambung. Kecuali keping 42 yang memberikan porsi kedua tangan yang bertemu antara Bodhi dan Elektra.
Partikel menduduki urutan kedua dari proses daku membaca serial Supernova. Serial KPBJ yang awalnya berat dan ajaib, digeserkan dengan antusias yang teramat mendalam dengan Partikel. Novel ini memiliki “ketebalan” riset yang (menurt daku) hampir fantastis. “Keberatan” disiplin ilmu juga menjadi menjadi daya tarik yang paling daku suka.
Partikel secara kronologisnya merupakan proses pencarian pencarian sang Ayah yang hilang secara misterius akibat kegilaan risetnya, tentang makhluk yang kata Firas adalah jelmaan alien. Dunia bagi Zarah Amala hanya Ayahnya, fungi, dan kameranya.
Rangkaian cerita persahabatan dan cinta yang pupus menambah kompleksitas bumbu yang membuat novel ini menjadi semakin menyenangkan. Zarah yang menunggal terhadap pengalamannya yang terus berkembang dengan emosi yang datang dan pergi, kebencian yang menguat dan memudar, serta keacuhan dan kepedulian yang menyelimutinya secara kompak.
Dasar sains dalam Partikel adalah Ilmu Biologi. Seluk–beluk fungi (jamur) yang menjadi begitu penting. Dan hal yang paling daku suka tentang informasi dan pengetahuan yang awalnya bikin daku mikir antara sungguhan atau tidak, seakan semakin memperkeruh otak yang bikin berniat kepo atau tidak. Hingga terungkap kebenaran yang aduhai, seperti KPBJ, konsep siapa yang menulis siapa menjadi titik temu Zarah dengan disiplin ilmu yang ada di Mabah Gugel. Ah memanglah~
Dan emang, ini novel yang paling ganas juga pengaruhnya bagi daku (yang, jadi lebih sok-sokan concern dengan fungi) Apalagi, Partikel ini kubaca setelah mendaki gunung Sibutan yang emang dihuni lelumutan yang berkali-kali membuat daku kagum maksimal. Fungi itu emang keren. Dan gunung Sibuatan itu juga daku pikir juga jelmaan Bukit Gundul yang ada di Partikel. Accch! Sayang aja daku gak punya jurnalnya Pak Firsal, Ayahnya Zarah yang dosen IPB itu. Ehh... entahlah, gak terungkapkan excaited dan hebohnya daku waktu itu~~
Pokoknya Partikel ini PALING TOP!

[Review Buku] Supernova #3: Petir

13.20.00 0 Comments


Ini, inilah serial yang paling terakhir daku baca, sebelum menyelesaikan Gelombang. Dan inilah serial yang paling daku suka, setelah Partikel dan Gelombang.
Petir memang asyik banget bacanya, kisahnya ramah, ceritanya fresh, cenderung aman dan mengalir senormal mungkin. Walaupun, kenyataan petir itu sempat mengingatkan daku dengan fenomena Ponari ~entah beberapa tahun lalu. Haha.
Durasi 280 halaman yang lahir pada tahun 2004 ini membuat daku juga kaget, ternyata serial Supernova: Petir ini juga dicap (orang-orang sok oke -sebagai novel kacangan dan merusak kegegeran KPBJ dan Akar yang terlebih dulun sudah berada di atas awan).
Pokoknya, Elektra menjadi gugus yang paling sopan deh. Juru kunci juga kayaknya. Bahkan guru spiritual ilmu kleneiknya juga punya batas kenormalan juga. Si Elektra juga punya sisi aneh –karena dia sakti mantra guna dengan ilmu petirnya-. Dia jenis manusia pada umumnya yang tetap stay di Bandung. (Bukan sekedar jadi jaga kandang sih)
Feelling daku kelak, Elektra-lah sosok yang akan menarik semua pemancar gugus Supernova yang telah teraktivasi. Mungkinkah~ Supernova itu sebenarnya kesatuan dari gugus pasangan yang akan membentuk kekuatan model baru. Teringat simbol esoteris (semacam tumpukan segitiga yang membentuk 6 gugusan) yang ada di Akar. Simbol itulah yang terintegrasi dengan “pos” kepingan novel Supernova. Masing-masingnya sudah diracik Dee sejak awal kelahiran agennya, dalam “pos” gugusan ketunggalan esoteris yang akan menyelesaikan misi “tertentu”. We will Know what? Ya kita tunggu saja, sampai pos terakhir Inteligensi Embun Pagi yang akan menjawabnya.
Dengan gejolak muda pop metro di Elektra Pop, Elektra membangun istana cyber anak muda dengan rekan kerja Mpret, Kewoy, Mi’un dan Mas Yono. Keabsuran kisahnya ketika Elektra berhubungan denngan Ibu Sati yang menjadi mentornya menguasai ilmu sengat elektrik yang menjadi potensi terpendamnya untuk digunakannya membantu banyak orang. Dan satu lagi, keajaiban Elektra yang dibongkar mendekati endingnya adalah dia bisa membaca pikiran orang. Pokoknya Keren!

[Review Buku] Supernova #2: Akar

12.58.00 0 Comments



Serial kedua Supernova adalah Akar. Kelahiran Akar sekitar tahun 2002 dengan rentetan paling kontroversi, kabarnya, di awal kelahiran simbolik Akar sempat dicekal, karena apa gituu ya.. pokoknya, gitulah.
Daku mulai berteman dengan kisah kehidupan si Bodhi ini belum lama, sejak 2015 gitu. Jeda waktu yang gak nyambung itu, karena daku sempat termakan tarauma dari sensasi kontroversi. Jadi istilah karantina pun daku terapkan. Daku langsung loncat ke Partikel yang lebih menggiurkan dan "tebal", trus lanjut move-on juga sih ke Perahu Kertas, Filkop dan Madre yang lebih aman.
Setelah berkenalan dengan Bodhi ternyata dia agak cukup ramah juga, Walaupun ya.. sosok pria berkepala plontos dengan tulang yang menonjol di belakang kepala (membuatnya seperti monster) itu membuat saja terperangah. Ada ya orang begitu?
Ekspetasi awal muncul, bahwa Bodhi ini adalah alien! Haha -_- cemanalah.
Si Bodhi itu nomaden, masa kecilnya dipelihara di Kuil oleh guru Liong. Kelahiran misteriusnya yang tak tahu tanggal lahir juga dari rahim mana ia lahir buat daku miris. Deuuh. Yang manusiawi dari sosok Bodhi adalah bahwa dia hidup, berselera vegeterian, menjadi tukang tato idealis, salah satu anggota komunitas punk dan penganut Budhisme.
Dengan durasi 256 halaman, Akar menyajikan pengalaman hidup Bodhi Liong yang seolah-olah curhat dengan keluh-kesah hidupnya. Sosok "alien" yang bersemayam di tubuhnya itu menjadi cikal-bakal reankarnasinya menjadi manusia seutuhnya, yang memiliki tugas yang harus ia selesaikan.
Perjalanan backpacker lintas Asia Tenggara: Thailand, Laos, dan Kamboja menjadi negara yang dijelajahnya dengan beragam pengalaman dan ilmu mentato dari Kell yang tubuhnya full tato eksentrik kemaknaan yang tak kalah misteriusnya. 
Comeback Bodhi dari perjalanannya ketika dia terjalin dengan komunitas Punk yang secara lahir bathin menerimanya dengan sepanduk selamat datang. Oh iya, pokoknya untuk seri kedua seperti catatan tatois yang suka backpaker dengan modal nekad dan kemampuan. Over all, Akar memang lebih renyah dan ringan untuk dibaca. Hal yang berat di buku ini sekedar tentang perpindahan latar di berbagai negara yang diselesaikan DEE seperti membangunan peta kayak pelajaran sobekan peta buta sewaktu daku ESDE.